Aku Tidak Skeptis Lagi #DKI1

Leave a comment

July 11, 2012 by Aisyah H. Zaelani

Di postingan ini gw cuma mau cerita pengalaman nyoblos Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta untuk periode 2012 – 2017. Bayangkan, 24 jam sebelum pemilihan (11 Juli 2012) gw baru menentukan siapa yang akan gw coblos dan ketika akan nyoblos sempet sedih banget karena nama gw ngga terdaftar [katanya Pak RT].

 

SEBELUM KAMPANYE

Sudah sejak awal kampanye pilgub ini gw menetapkan hati akan memilih pasangan Jokowi-Ahok untuk maju sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur Jakarta. Alesannya? Gw udah 2 tahun belakangan ngefans sama Jokowi sebenernya. Dari semua achievements dia di Solo dan kesederhanaan dia mengambil hati gw untuk mendukung dia sepenuhnya.

Belum lagi sodara gw yang dari Belitung juga cerita panjang lebar mengenai kebaikan-kebaikan yang telah Ahok lakukan untuk memajukan Belitung dan sekitarnya. Hal ini semakin memantapkan hati gw untuk menyuport pasangan yang mengusung anti korupsi di kampanyenya ini sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta.

Akan tetapi, jauh sebelum tau Jokowi-Ahok mencalonkan diri untuk Gubernur dan Wakil Gubernur Jakarta, gw sudah mengikuti “huru-hara” sepasang calon independen (tanpa dukungan partai) yang berusaha mengumpulkan KTP warga DKI Jakarta agar mereka bisa mencalonkan diri jadi Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta. Sebagai warga Twitter, rasanya emang sudah ngga asing lagi setahun belakangan mendengar nama Faisal-Biem.

Jujur gw hanya memantau aja lewat Twitter mengenai kabar-kabar dari mereka itu juga ngga intens. Sekedar lewat aja. Waktu itu di pikiran gw pasangan ini nekat banget. Mati-matian ngumpulin KTP untuk maju secara independen mencalonkan diri jadi Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta tanpa dukungan partai.

Sempet diskusi sama temen kantor kalau emang yang kayak gitu susah, chance untuk menangnya kecil. Kalopun tembus, pasti dipersulit partai-partai saat kepemimpinannya nanti. Diskusi pun cuma angin lalu untuk sekedar gw tau aja. Dan gw juga hanya mengamati pendapat teman-teman di Twitter, ada yang mendukung sepenuh hati sampai jadi volunteers, ada juga yang mendukung tapi masih skeptis.

 

PERIODE KAMPANYE

Ngga seperti temen-temen lain yang rajin mengikuti disukusi-diskusi para cagub dan cawagub di media massa mengenai program-program mereka, gw megang Jokowi-Ahok tanpa ragu dan even tanpa peduli program-program mereka apa. Buta abis. Sampai suatu ketika gw lihat iklan di TV di mana Prabowo Ketua Partai Gerindra menyatakan kalau dia mendukung pasangan Jokowi-Ahok untuk maju jadi Gubernur dan Wakil Gubernur Jakarta periode 2012-2017.

Gw cuma nganga. Waktu itu cuma mikir: “Ih, ini orang maunya apa?”

Di perjalanan gw menuju kantor ngelewatin Jalan Panjang – Permata Hijau pun gw melihat billboard PDI-P dengan gambar Bu Mega dan foto Jokowi-Ahok. Gw cuma nganga lagi.

Gw yang waktu itu merasa Jokowi-Ahok itu pasangan yang layak dapet kesempatan dari warga Jakarta untuk jadi pemimpin mereka jadi meragukan ketulusan mereka menangani kota hectic ini.

Nyokap gw yang dateng ke acara syukuran ulang tahun Jokowi-AHok saat itu pun pas pulang dengan semangat 45 yang berkobar membagikan atribut sticker foto Jokowi-Ahok. Gw disuruh bagiin ke temen-temen di kantor. Watdefak banget gitu gw nanti disangka tim suksesnya hahaha :)))

Menurut nyokap, Jokowi-Ahok itu sederhana banget, ngga banyak ngomong. Bahkan nyokap yang dateng ke acara itu dan berpikir awalnya akan dibagi-bagiin duit, harus kecewa namun sekaligus terinspirasi oleh “kebersihan” Jokowi-Ahok yang ngga keluar sepeserpun untuk orang-orang  yang dateng.

Saat itu hati gw cuma ngebatin: “Semoga kalau nanti mereka memang terpilih memimpin Jakarta, hal-hal baik itu ngga akan berubah..”. Jujur posisi gw udah golput banget pas ini. Merasa ngga ada yang bisa gw percaya untuk mimpin Jakarta.

 

PASKA KAMPANYE

Pengalaman nyoblos gw (entah presiden atau gubernur DKI) sebelum-sebelumnya, siapa yang gw pilih pasti menang hehehe. Itu pun gw milih karena animo masyarakat yang besar ketika itu bahwa itu adalah calon-calon terbaik. Again, gw mempelajari program-programnya aja enggak. Pokoknya kalau menurut kebanyakan orang calon itu bagus, pasti gw pilih.

Paska kampanye – beberapa hari sebelum tanggal nyoblos 11 Juli 2012, gw masih golput.

Gw berpikir gw mungkin ga usah nyoblos aja sekalian.

Walaupun gw terkesima dengan perjuangan Faisal-Biem (padahal gw juga cuma tau sekelibat doank, denger orangnya ngomong aja ngga pernah), gw skeptis mereka bisa menang. Gw ngerasa males untuk milih pasangan yang sebenernya merebut hati gw tapi kalo ujungnya mereka ngga menang, buat apa gw nyoblos. Waste of time.

Gw inget banget hari Senin, 9 Juli 2012 malam gw baca postingan dari Pandji. Ketika gw nulis postingan ini web doi lagi down sih saking banyak diakses gw rasa :p

Di postingan itu, Pandji cerita soal kenangan buruk dia masa SMP jadi korban bullying. Dan dia melihat posisi kita, warga Jakarta, saat ini adalah seperti dia yang di-bully pas SMP itu. Banyak dari kita menyerah, pasrah, dan pura-pura ngga lihat atau ngga dengar alias cuek terhadap kondisi Jakarta.

Dan di situ Pandji melihat bagaimana Faisal-Biem tanpa bekingan partai atau pesohor politikus mau mati-matian maju bersama warga DKI Jakarta untuk berdaya membenahi kota kita ini bersama-sama. Slogan “Berdaya Bareng” ini mengingatkan gw pada sebuah quote: “There’s no SUPERMAN, only SUPERTEAM”.

Di blognya, si Pandji pun bilang emang chance untuk mereka mungkin kecil tapi bukan berarti ngga mungkin. Dan satu suara untuk mereka berarti “pemberontakan” warga Jakarta terhadap para bullies.

Gw pun tersadar, siapapun yang gw percaya untuk membuat Jakarta lebih baik bukan karena mereka pasti akan menang. Tapi karena emang mereka yang gw percaya, despite chance mereka yang kecil dan kemungkinan sulitnya untuk bertahan di atas sebagai pemimpin Jakarta pasti banyak angin besar yang gangguin.

Belum selesai terharu dengan tulisan Pandji yang menyadarkan gw untuk pilihan gw, Selasa malamnya gw membaca tulisan tulus Alanda Kariza di blog nya juga tentang Faisal-Biem. Pdahal dia ngga punya hak pilih karena KTP-nya bukan KTP Jakarta, hihi. Di situ gw juga semakin memantapkan hati gw untuk memilih calon yang memang terbukti tulus untuk ngajak warga Jakarta yang super skeptis dan manja ini untuk berdaya bareng benahin kota Jakarta.

 

NYOBLOS DAY!

Ternyata gw ngga dapet undangan dan kartu pilih dari Pak RT. Sementara orang-orang serumah dapet. Agak kaget sih. Bete. Tapi gw tetep ngotot ikut ke TPS bareng ade-ade dan nyokap gw berharap nama gw terdaftar walaupun undangannya ngga dapet.

Sampai sana gw tanya sama panitia dan Pak RT sambil menyerahkan KTP gw. Pak RT yakin banget nama gw ngga terdaftar, katanya kesalahan ada di KPU. Panitia pun yang tadinya masih semangat nyari nama gw di tumpukan kertas berisi table nama-nama dan data lengkap warga, mulai berhenti mencari.

Gw rasanya sedih banget. Pas meninggalkan TPS dengan jalan kaki menuju parkiran pun gw rasanya mau nangis. Sedih karena ngga bisa memberikan dukungan gw untuk Faisal-Biem. Sedih karena ada satu suara yang percaya tulus dan mau berdaya bareng mereka ngebenahin Jakarta ngga bisa tersampaikan.

Gw pun jalan ke parkiran dengan mata berkaca-kaca dan siap nge-tweet kekecewaan dan permintaan maaf gw ke Faisal-Biem karena tidak bisa menyatakan dukungan gw untuk mereka di pemilihan ini.

Untung belum klik Send Tweet.

Panitia dari TPS teriak-teriak manggilin nama gw. Mereka menemukan nama gw di table daftar pemilih. Gw langsung nyamperin mereka dan kasih KTP gw lagi untuk mencocokkan datanya. Ternyata tanggal lahirnya pun cocok. Gw seneng banget!

Ketika jalan ke bilik nyoblos, gw bisa ngerasain air mata gw hampir jatoh. Dengan mantap gw tusukin pakunya ke foto Fasial Basri. Dan dengan muka cengar cengir gw berjalan dan masukin surat suara gw ke kotaknya. Semua panitia dan Pak RT gw di situ kayak ikut seneng gitu. Karena gw sempet ngedumel pas dibilang ngga bisa milih. Merasa sebagai warga Jakarta ngga dianggep. (drama ya?)

Pas sampe rumah, gw ingin berbagi kebimbangan gw selama ini dan pengalamn nyoblos gw hari ini lewat blog ini sama kalian. Tanpa bermaksud menggoyahkan pilihan kalian (toh juga pas baca ini pasti udah nyoblos semua, kan? hehe), gw murni mau share aja.

Intinya gw merasa bangga sama diri gw sendiri karena kali ini gw bener-bener milih karena hati dan akal sehat gw, bukan karena ikut-ikutan animo orang kayak sebelum-sebelumnya. Mungkin di benak kalian gw milih Faisal-Biem karena postingan Pandji atau Alanda. Dukungan gw untuk Faisal-Biem sebenernya udah ada jauh sebelum kampanye, ketika mereka mencari dukungan di Twitter, ketika mereka “nekat” mati-matian berbuat apapun untuk bisa maju mencalonkan diri sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur Jakarta. Ketika itu gw adalah orang yang skeptis – orang yang sebenernya pengen percaya dan sudah mendukung dalam hati namun karena melihat calon-calon lain yang lebih kuat dengan chance yang lebih gede, gw cuma bisa ngebatin: “Sayang ya….”.

But again, bukan masalah siapa yang punya kekuatan sudah pasti akan menang, tapi ini negara demokratis di mana harapan dan suara warganya ditaro nomor 1, paling atas. Kalau memang kita mau ada perubahan, maka kita kemukakan melalui pencoblosan ini. Bukan hanya ngedumel di Twitter dan jadi warga yang skpetis. Atau saking skeptisnya malah salah pilih.

Gw cuma mau yang terbaik untuk Jakarta dan ingin berdaya bareng-bareng warga dan pemimpin Jakarta untuk menjadikan kota ini lebih baik 🙂

 

 

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Aisyah Hamid

Pages

Blog Stats

  • 2,349 hits
%d bloggers like this: